1 September 2021

Objek

Seperti yang kita tahu dari bab Tipe data, ada delapan tipe data di JavaScript. Enak dari mereka disebut “primitif”, karena nilai mereka berisi cuma satu hal tunggal (entah string atau angka atau apapun).

Kontrasnya, objek dipakai untuk menyimpan koleksi terkunci dari berbagai data dan entitas rumit lainnya. Di JavaScript, objek menembus hampir tiap aspek bahasa. Jadi kita harus memahami mereka dulu sebelum masuk lebih dalam ke manapun.

Tiap objek bisa dibuat dengan tanda bracket {…} dengan daftar properti opsional. Properti ialah pasangan “key: value”, di mana key string (juga disebut “nama properti”), dan value bisa apapun.

Kita bisa bayangkan objek sebagai kabinet dengan file bertanda. Tiap potong data disimpan di dalam filenya dengan kuncinya. Mudah mencari filenya dengan namanya atau menambah/menghapus satu file.

Objek kosong (“kabinet kosong”) bisa dibuat memakai salah satu dari dua syntax:

let user = new Object(); // syntax "konstruktor objek"
let user = {};  // syntax "literal objek"

Biasanya, tanda bracket {...} dipakai. Deklarasi itu disebut literal objek.

Literal dan properti

Kita bisa segera menaruh beberapa properti ke dalam {...} sebagai pasangan “key: value”:

let user = {     // objek
  name: "John",  // dengan kunci "name" menyimpan nilai "John"
  age: 30        // dengan kunci "age" menyimpan nilai 30
};

Properti punya kunci (juga disebut “nama” atau “identifier”) sebelum colon ":" dan nilai di sebelah kanannya.

Dalam objek user, ada dua properti:

  1. Properti pertama punya nama "name" dan nilai "John".
  2. Yang kedua punya nama "age" dan nilai 30.

Hasil objek user bisa dibayangkan sebagai kabinet dengan dua file bertanda dengan label “name” dan “age”.

Kita bisa tambah, hapus dan baca file darinya kapanpun.

Nilai properti bisa diakses memakai notasi dot:

// ambil nilai properti objek:
alert( user.name ); // John
alert( user.age ); // 30

Nilainya bisa tipe apapun. Ayo tambah nilai boolean:

user.isAdmin = true;

Untuk menghapus properti, kita bisa pakai operator delete:

delete user.age;

Kita juga bisa memakai nama properti multi-kata, tapi mereka harus diquotasi:

let user = {
  name: "John",
  age: 30,
  "likes birds": true  // nama properti multi-kata harus diquotasi
};

Properti terakhir di daftar bisa berakhir dengan koma:

let user = {
  name: "John",
  age: 30,
}

Itu disebut koma “buntut” atau “menggantung”. Memudahkan kita menambah/menghapus/memindahkan properti, karena semua barus menjadi mirip.

Kurung siku

Untuk properti multi-kata, akses dot tak bekerja:

// ini akan memberi galat syntax
user.likes birds = true

Javascript tidak akan mengerti itu dan akan menganggap kita mencoba mengakses user.likes, lalu akan memberikan sintaks error saat sampai ke bagian yang tidak terduga birds.

Titik/dot membutukan sebuah kunci/key untuk menjadi identifier yang valid. Berarti: tidak ada spasi, tidak dimulai dengan angka dan tidak mengandung karakter khusus ($ dan _ diperbolehkan).

Ada alternatif “notasi bracket kotak” yang bekerja dengan string apapun:

let user = {};

// set
user["likes birds"] = true;

// get
alert(user["likes birds"]); // true

// delete
delete user["likes birds"];

Sekarang semuanya oke. Tolong catat bahwa string di dalam bracket diquotasi dengan benar (bisa tipe quotasi apapun).

Bracket kotak juga menyediakan cara memperoleh nama properti sebagai hasil expresi – lawannya string literal – seperti dari variabel berikut:

let key = "likes birds";

// sama dengan user["likes birds"] = true;
user[key] = true;

Di sini, variabel key bisa dikalkulasi saat run-time atau tergantung input user. Lalu kita pakai untuk mengakses properti. Ini memberi kita flexibilitas yang sangat besar.

Misalnya:

let user = {
  name: "John",
  age: 30
};

let key = prompt("What do you want to know about the user?", "name");

// akses dari variabel
alert( user[key] ); // John (jika mengenter "name")

Notasi dot tak bisa dipakai dalam cara serupa:

let user = {
  name: "John",
  age: 30
};

let key = "name";
alert( user.key ) // undefined

Properti terkomputasi

Kita bisa menggunakan kurung siku didalam objek literal, ketika kita membuat objek. Dipanggil dengan properti terkomputasi

Misalnya:

let fruit = prompt("Which fruit to buy?", "apple");

let bag = {
  [fruit]: 5, // nama properti diambil dari variabel fruit
};

alert( bag.apple ); // 5 jika fruit="apple"

Arti properti terkomputasi simpel: [fruit] artinya nama properti harus diambil dari fruit.

Jadi, jika pengunjung mengenter "apple", bag akan menjadi {apple: 5}.

Essensinya, ia bekerja mirip dengan:

let fruit = prompt("Which fruit to buy?", "apple");
let bag = {};

// ambil nama properti dari variabel fruit
bag[fruit] = 5;

…Tapi lebih manis.

Kita bisa pakai expresi rumit di dalam bracket kotak:

let fruit = 'apple';
let bag = {
  [fruit + 'Computers']: 5 // bag.appleComputers = 5
};

Bracket kotak jauh lebih kuat dari notasi dot. Mereka membolehkan variabel dan nama properti apapun. Tapi mereka juga lebih rumit untuk ditulis.

Jadi seringnya, saat nama properti diketahui dan simpel, dot dipakai. Dan jika kita butuh sesuatu yang rumit, maka kita ganti ke bracket kotak.

Singkatan nilai properti

Di kode riil kita sering memakai variabel sebagai nilai untuk nama properti.

Misalnya:

function makeUser(name, age) {
  return {
    name: name,
    age: age,
    // ...properti lainnya
  };
}

let user = makeUser("John", 30);
alert(user.name); // John

Di contoh di atas, properti punya nama sama dengan variabel. Use-case penggunaan properti dari variabel sangat umum, bahwa ada singkatan nilai properti spesial yang memperpendek itu.

Ketimbang name:name kita bisa menuliskan name, seperti ini:

function makeUser(name, age) {
  return {
    name, // sama dengan name: name
    age   // sama dengan age: age
    // ...
  };
}

Kita bisa pakai baik singkatan dan properti normal bersamaan dalam satu objek:

let user = {
  name,  // sama dengan name:name
  age: 30
};

Batasan nama properti

Seperti yang sudah kita tahu, sebuah variabel tidak bisa memiliki nama yang sama dengan salah satu “kata yang telah dimiliki bahasa pemrograman” seperti “for”, “let”, “return” dan lainnya.

Tapi dari sebuah properti objek, tidak ada batasan seperti itu:

// properti seperti ini bisa digunakan
let obj = {
  for: 1,
  let: 2,
  return: 3
};

alert( obj.for + obj.let + obj.return );  // 6

Singkatnya, tidak ada batasan dalam pemberian nama properti. Bisa digunakan string atau simbol apapun (untuk tipe identifier spesial, akan dibahas nanti).

Untuk tipe lainnya akan secara otomatis diubah kebentuk string.

Contoh, angka 0 menjadi string "0" ketika digunakan sebagai kunci/key properti:

let obj = {
  0: "test" // sama dengan "0": "test"
};

// kedua alert mengakses properti yang sama (angka 0 diubah menjadi string "0")
alert( obj["0"] ); // test
alert( obj[0] ); // test (properti yang sama)

Ada hal kecil dengan properti spesial yang bernama __proto__. Kita tidak bisa mengatur nilai non-objek kedalamnya:

let obj = {};
obj.__proto__ = 5; // memasukan angka
alert(obj.__proto__); // [object Object] - tidak ada nilai didalam objek, tidak bekerja seperti yang diinginkan

Seperti yang kita lihat didalam kode, memasukan nilai primitif 5 akan diabaikan.

Kita akan membahas sifat alami dari __proto__ didalam bab selanjutnya, dan menyarankan cara untuk membenarkan sifatnya.

Test sebuah keberadaan properti, operator “in”

Fitur yang bisa dicatat didalam objek Javascript, dibandingkan dengan bahasa lainnya, adalah memungkinkannya untuk mengakses properti apapun. Tidak akan terjadi error jika propertinya tidak ada!

Membaca sebuah properti yang tidak ada akan mengembalikan undefined. Jadi kita akan dengan mudah mengetest apakah propertinya ada atau tidak:

let user = {};

alert( user.noSuchProperty === undefined ); // true artinya "tak ada properti macam ini"

Ada juga operator spesial "in" untuk mengecek existensi properti.

Syntaxnya:

"key" in object

Misalnya:

let user = { name: "John", age: 30 };

alert( "age" in user ); // true, user.age ada
alert( "blabla" in user ); // false, user.blabla tak ada

Tolong ingat bahwa di sebelah kiri in harus ada nama properti. Itu biasanya string yang dikuotasi.

Jika kita menghilangkan kutipnya, berarti sebuah variabel, itu haruslah mengandung nama yang akan dites. Contoh:

let user = { age: 30 };

let key = "age";
alert( key in user ); // true, properti "age" ada

Lalu kenapa ada operator in? Bukankah cukup untuk membandingkannya dengan undefined?

Baik, kebanyakan waktu perbandingan dengan undefined bekerja dengan semestinya. Akan tetapi ada kasus spesial dimana itu akan gagal, tapi dengan "in" akan berjalan dengan baik.

Itu ialah saat ada properti objek, tapi menyimpan undefined:

let obj = {
  test: undefined
};

alert( obj.test ); // mengembalikan undefined, apakah propertinya tidak ada?

alert( "test" in obj ); // true, propertinya ada!

Di contoh kode di atas, properti obj.test ada secara teknis. Tapi operator in bekerja dengan baik.

Situasi seperti ini jarang terjadi, karena undefined biasanya tak ditetapkan. Kita sering memakai null untuk nilai “unknown” atau “empty”. Jadi operator in merupakan tamu exotik dalam kode.

## "for..in"

Untuk mengitari semua kunci objek, ada bentuk spesial dari loop: `for..in`. Ini sangat berbeda dari konstruksi `for(;;)` yang kita pelajari sebelumnya.

Syntaxnya:

```js
for (key in object) {
  // mengexekusi badan untuk tiap kunci dalam properti objek
}
```

Misalnya, mari mengoutkan semua properti `user`:

```js run
let user = {
  name: "John",
  age: 30,
  isAdmin: true
};

for (let key in user) {
  // keys
  alert( key );  // name, age, isAdmin
  // nilai untuk key
  alert( user[key] ); // John, 30, true
}
```

Catat bahwa semua konstruksi "for" membolehkan kita mendeklarasi variabel looping di dalam loop, seperti `let key` di sini.

Juga, kita bisa memakai nama variabel lain di sini ketimbang `key`. Misalnya, `"for (let prop in obj)"` juga banyak dipakai.


### Berurut seperti objek

Apa objek terurut? Dengan kata lain, jika kita meloop satu objek keseluruhan, apa kita mengambil semua properti dengan urutan yang sama saat mereka ditambahkan? Apa kita bisa percaya itu?

Jawaban pendeknya ialah: "terurut dalam cara spesial": properti integer terurut, yang lainnya muncul dalam urutan pembuatan. Detilnya mengikuti.

Misalnya, mari pertimbangkan objek dengan kode telpon:

```js run
let codes = {
  "49": "Germany",
  "41": "Switzerland",
  "44": "Great Britain",
  // ..,
  "1": "USA"
};

for (let code in codes) {
  alert(code); // 1, 41, 44, 49
}
```

Objek ini digunakan untuk mensugesti daftar opsi ke pengguna. Jika kita membuat situs khusus untuk audiensi Jerman maka kita kemungkinan mau `49` jadi yang pertama.

Tapi jika kita menjalankan kodenya, kita lihat potret yang berbeda:

- USA (1) goes first
- then Switzerland (41) and so on.

Kode telpon berurut secara ascending, karena mereka integer. Jadi kita lihat `1, 41, 44, 49`.

````smart header="Properti integer? Apa itu?"
Istilah "properti integer" di sini artinya string yang bisa dikonversi ke-dan-dari integer tanpa perubahan.

Jadi, "49" nama properti integer, karena mereka ditransform ke angka integer dan kebalikannya, ia masih sama saja. Tapi "+49" dan "1.2" tidak:

```js run
// Math.trunc is a built-in function that removes the decimal part
alert( String(Math.trunc(Number("49"))) ); // "49", sama, properti integer
alert( String(Math.trunc(Number("+49"))) ); // "49", tidak sama "+49" ⇒ bukan properti integer
alert( String(Math.trunc(Number("1.2"))) ); // "1", tidak sama "1.2" ⇒ bukan properti integer
```

…Di sisi lain, jika kuncinya non-integer, maka mereka didaftar dalam urutan kreasi, misalnya:

let user = {
  name: "John",
  surname: "Smith"
};
user.age = 25; // tambah satu lagi

// properti non-integer didaftar dalam order kreasi
for (let prop in user) {
  alert( prop ); // name, surname, age
}

Jadi, untuk mengatasi isu kode telpon, kita bisa berbuat “curang” dengan menjadikan kode non-integer. Cukup menambahkan tanda plus "+" sebelum tiap kode.

Seperti ini:

let codes = {
  "+49": "Germany",
  "+41": "Switzerland",
  "+44": "Great Britain",
  // ..,
  "+1": "USA"
};

for (let code in codes) {
  alert( +code ); // 49, 41, 44, 1
}

Sekarang itu bekerja sesuai yang diinginkan.

Ringkasan

Objek adalah array asosiatif dengan beberapa fitur spesial.

Objek menyimpan properti (pasangan key-value), dimana:

  • kunci/key properti haruslah sebuah string atau simbol (biasanya string).
  • Nilai bisa tipe apapun.

Untuk mengakses properti, kita bisa gunakan:

  • Notasi dot: obj.properti.
  • Notasi kurung siku obj["properti"]. Kurung siku memperbolehkan mengambil key dari sebuah variabel, seperti obj[varDenganKey].

Operator tambahan:

  • Untuk menghapus properti: delete obj.prop.
  • Untuk memeriksa jika properti dengan nilai yang diberikan ada: "key" in obj.
  • Untuk mengiterasi sebuah objek: for (let key in obj) loop.

Di bab ini kita sudah belajar apa yang dipanggil dengan “plain object” atau “Objek sederhana” atau Object.

Masuk ada banyak hal tentang objek didalam Javascript:

  • Array untuk menyimpan koleksi data,
  • Date untuk menyimpan informasi tentang tanggal dan waktu,
  • Error untuk menyimpan informasi tentang sebuah error.
  • …Dan lainnya.

Mereka mempunyai fitur spesial lainnya yang akan kita pelajari nanti. Terkadang orang-orang berkata seperti “Tipe array” atau “tipe tanggal/waktu”, akan tetapi secara formal mereka bukanlah tipe yang mereka miliki sendiri, tapi milik sebuah tipe data “objek” tunggal. dan mereka bisa meluas ke berbagai arah.

Objek didalam Javascript sangatlah kuat. Kita baru saja belajar sedikit saja tentang topiknya yang sebenarnya sangat luas. Kita akan belajar lebih tentang objek dan belajar tentang objek di bagian selanjutnya.

Tugas

Tulis kode, satu baris untuk setiap aksi:

  1. Buatlah sebuah objek kosong user.
  2. Tambahkan properti name dengan nilai John.
  3. Tambahkan properti surname dengan nilai Smith.
  4. Ubah nilai name menjadi Pete.
  5. Hapus properti name dari objek.
let user = {};
user.name = "John";
user.surname = "Smith";
user.name = "Pete";
delete user.name;

Tulislah sebuah fungsi isEmpty(obj) yang mana akan mengembalikan true jika objek tidak memiliki properti dan false jika sebaliknya.

Harus bekerja seperti ini:

let schedule = {};

alert( isEmpty(schedule) ); // true

schedule["8:30"] = "get up";

alert( isEmpty(schedule) ); // false

Buka sandbox dengan tes.

Lakukanlah perulangan pada objek dan segera return false jika ada setidaknya satu properti

function isEmpty(obj) {
  for (let key in obj) {
    // jika perulangan dimulai, berarti ada sebuah properti
    return false;
  }
  return true;
}

Buka solusi dengan tes di sandbox.

Kita punya sebuah objek untuk menyimpan gaji dari tim kita:

let salaries = {
  John: 100,
  Ann: 160,
  Pete: 130
}

Tulislah kode untuk menambahkan seluruh gaji dan simpanlah didalam sebuah variabel sum. Haruslah menjadi 390 di contoh diatas.

Jika salaries kosong, selanjutnya hasilnya haruslah 0.

let salaries = {
  John: 100,
  Ann: 160,
  Pete: 130
};

let sum = 0;
for (let key in salaries) {
  sum += salaries[key];
}

alert(sum); // 390

Buatlah sebuah fungsi multiplyNumerik(obj) yang mengkalikan seluruh properti numerik dari obj dengan 2.

Contoh:

// sebelum dipanggil
let menu = {
  width: 200,
  height: 300,
  title: "My menu"
};

multiplyNumeric(menu);

// setelah dipanggil
menu = {
  width: 400,
  height: 600,
  title: "My menu"
};

Perhatikan bahwa multiplyNumeric tidak butuh mengembalikan apapun. Fungsinya harus memodifikasi objectnya langsung.

Catatan, gunakan typeof untuk memeriksa angka disini.

Buka sandbox dengan tes.

function multiplyNumeric(obj) {
  for (let key in obj) {
    if (typeof obj[key] == 'number') {
      obj[key] *= 2;
    }
  }
}

Buka solusi dengan tes di sandbox.

Peta tutorial

komentar

baca ini sebelum berkomentar…
  • Jika Anda memiliki saran apa yang harus ditingkatkan - silakan kunjungi kirimkan Github issue atau pull request sebagai gantinya berkomentar.
  • Jika Anda tidak dapat memahami sesuatu dalam artikel – harap jelaskan.
  • Untuk menyisipkan beberapa kata kode, gunakan tag <code>, untuk beberapa baris – bungkus dengan tag <pre>, untuk lebih dari 10 baris – gunakan sandbox (plnkr, jsbin, < a href='http://codepen.io'>codepen…)